Isekai Shokudou Chapter 07 Bahasa Indonesia


Chapter 7: Omurice
Tanah rawa yang hangat tersebar diselatan Benua Timur. Di tempat itu, hiduplah monster yang disebut lizardmen. Penampilan mereka berada diantara kadal dan manusia dengan tubuh yang sangat kuat, dan mereka memiliki karakteristik mampu menyelimuti diri dengan air menggunakan sihir. Para lizardmen telah menggunakan rawa sebagai wilayah mereka sejak zaman kuno dan terus tinggal di sana hanya dengan kadal raksasa, buaya, burung, dan ikan yang hidup di sana sebagai makanan mereka.

Lalu, salah satu lizardmen yang tinggal di rawa itu, pahlawan kebanggan dari suku ekor biru, Gaganpo, demi menjalani hari istimewa yang datang setiap tujuh hari sekali, membersihkan tubuhnya yang kotor setelah berburu.

Dia mencuci tubuhnya dengan air bersih di tempat mandi yang dibuat dekat disamping desa. Bergerak melewati lumpur sambil membawa kapak batu buatan tangan dan tombak batu, tubuh lizardmen, yang unggul dalam menjatuhkan lawan sebelum mereka bisa merasakan bahwa sesuatu telah terjadi, biasanya tertutup lumpur dalam jumlah besar. Hari ini seperti biasa, dia kotor karena melawan buaya besar. Menggunakan mata air yang berasal dari area mandi, dia membersihkan tubuhnya.

Ketika lumpur berjatuhan ke tanah, tubuh Gaganpo mulai terlihat. Gaganpo, untuk melihat apakah tubuhnya telah bersih dan menghangatkan tubuhnya dari air mandi yang dingin, membentangkan tubuhnya yang besar ke matahari dan berhadapan dengan sinar matahari.

Apa yang disinari matahari adalah tubuh yang satu kepala lebih tinggi dari lizardmen normal dengan otot yang terlatih dengan baik. Mampu memantulkan pukulan dari pedang besi manusia yang tumpul, kulitnya ditutupi dengan sisik hijau dan sentuhan biru serta bekas luka di sana-sini. Sudah delapan tahun sejak ia menetas dari telur, dan Gaganpo, yang tubuhnya berada di puncak kejayaannya dan dipenuhi dengan pengetahuan bertempur dan aura muda yang mirip dengan semua lizardmen, adalah seorang pria berani yang telah menghadapi banyak bahaya dan berhasil selamat, dan baginya, bekas luka ini adalah simbol penting dari itu.

Setelah membersihkan tubuhnya dengan mata air, dia mengelap tubuhnya dengan handuk yang dijahit dari tanaman yang tumbuh di bawah air. Ketika dia memperhatikan dan melihat sisiknya memantulkan cahaya dan sedikit berkilau, dia puas dan mempersenjatai dirinya. Zirahnya, yang baru saja dicuci dan dikeringkan, dibuat dari kulit hydra yang dikalahkan oleh suku yang dipimpinnya sendiri. Dia mengenakan zirah yang dibuat lebih kuat dari zirah yang dikenakan oleh prajurit manusia kelas atas yang dikenal sebagai 'ksatria.' Dia tidak membawa tombak favoritnya yang sedang diperbaiki dengan batu hitam yang dipoles. Jauh sebelum Gaganpo lahir di dunia ini, ada perjanjian di dunia seberang ‘Nekoya’, senjata dan pertarungan dilarang.

"Dengan begini okee."

Melihat bayangan yang tampak dari permukaan air saat riaknya mereda, dia berdeham dan mengangguk. Persiapan untuk pergi ke dunia lain Nekoya telah selesai. Waktunya cocok, sekitar waktu matahari tepat di atasnya. Gaganpo mengambil satu nafas, dan seperti hewan yang disebut kuda yang sering digunakan manusia, dia dengan cepat berlari ke pintu Nekoya yang terletak di alun-alun desa.

Di alun-alun, ada tetua dan kepala suku, dengan ketinggian yang sedikit lebih pendek dari Gaganpo dan tato yang menutupi seluruh tubuhnya untuk menunjukkan bahwa dia adalah seorang pengikut dewa air biru, dan lizardmen di desa yang menunggu kedatangan Gaganpo setiap saat. Ketika pahlawan suku kembali ke desa, mereka mengehentakkan ekor mereka ke tanah dan mengeluarkan suara penyambutan. Mendengar bunyi bergema dari ekor, Gaganpo menuju ke pusat alun-alun.

"Tetua. Saya telah selesai bersiap. "

Umu. Pergilah, pahlawan. "

Tetua perempuan, yang memiliki umur lebih panjang dua puluh tahun jika dibandingkan dengan lizardmen dan hampir tiga kali umur Gaganpo, dengan serius mengangguk dan mendorong Gaganpo.

Gaganpo! Bawa ini batu perak, batu tembaga, dan piring bersamamu!”

Sementara anak-anak yang berusia sekitar satu tahun menatapnya dengan mata berkilauan penuh harapan, mereka memberi Gaganpo kantung yang dipenuhi dengan batu perak dan batu tembaga bundar datar, yang mereka terima dari suku pedagang manusia yang tinggal di luar rawa dengan pertukaran kulit buaya dan pelat kayu besar yang diolah dengan baik.

Umu. Terima kasih."

Dengan mengambil itu, akhirnya saatnya bagi Gaganpo untuk menuju ke dunia lain. Dia berdiri di altar, yang dihiasi batu-batu dan bunga-bunga indah yang dengan susah payah dikumpulkan dari Wetlands, tempat pintu hitam akan muncul.

Dia telah mendengar kalau pintu hitam pertama kali muncul bahkan sebelum tetua lahir. Tiba-tiba, pintu hitam terwujud di tempat altar hari ini berada.

Pada saat itu, orang yang masuk ke pintu yang membawa ke tempat yang tak diketahui adalah pahlawan dari suku ekor biru, Gerupa, yang dikatakan sebagai yang terkuat. Dia menuju kesisi lain, mendapat perjumpaan yang menakjubkan dengan 'dunia lain Nekoya' dan membawa kembali makanan lezat dari dunia lain.

Setelah itu, pintu hitam menunjukkan dirinya setiap tujuh hari sekali, dan sekali dalam setahun, warga akan mengadakan festival untuk memutuskan siapa orang terkuat di dalam suku itu. Sudah menjadi kebudayaan bahwa pria terkuat, yang menjadi pahlawan, akan menuju ke Nekoya dan membawa kembali makanan dunia lain.

"Baiklah, aku akan berangkat."

Sambil membawa mata penuh harapan dari anak-anak perempuan dibelakangnya, Gaganpo membuka pintu. Sambil mendengarkan bunyi deringan, Gaganpo melewati pintu dan memasuki dunia lain Nekoya.

"Selamat datang."

Mu. ini."

Tuan dunia lain... mengangguki kata-kata Owner, Gaganpo membalas sapaan itu. Dengan sihir dunia lain, bahasa lizardmen akan diterjemahkan ke bahasa manusia atau lebih tepatnya bahasa dunia lain. Berkat itu, Gaganpo bisa berbicara dengan Owner lebih mudah daripada denga manusia yang tinggal di sisinya.

Omurice. Ekstra besar. Omurice, tiga untuk dibawa pulang. "

Sementara dia menurunkan pinggulnya ke kursi dengan tenang, Gaganpo menyerahkan piring kayu itu kepada Owner dan mengucapkan kata-kata itu seperti biasa. Pahlawan yang pertama kali datang ke daerah ini mendengar dari tuan dunia lain tentang arti dari kata 'pesanan' yang memiliki makna bahwa kau menginginkan makanan dunia lain. Setelah itu, Gaganpo dan lizardmen lainnya bisa mendapatkan makanan lezat dunia lainnya dengan ditukar dengan batu perak dan tembaga.

Dimengerti. Mohon tunggu sebentar. "

Setelah yakin, Owner mengangguk, mengambil piring kayu, dan menuju ke belakang restoran.

Setelah itu, sambil menunggu makanan, Gaganpo hanya menggerakkan matanya sambil dia melihat interior restoran. Berhubung saat ini waktu makan siang, ada banyak orang di dalam restoran seperti elf dengan telinga runcing, dwarf dengan postur pendek dan rambut mereka tumbuh dari dagu mereka, dan akhirnya manusia, yang tidak seperti dua lainnya, duduk di kursi.

Mereka sama seperti Gaganpo karena mereka datang ke dunia lain dengan melewati pintu dan sesama penghuni dunia yang sama Gaganpo berasal. Menurut suku pedagang manusia yang bertukar batu dan barang dengan lizardmen, di luar rawa yang dihuni Gaganpo, tampaknya ada dunia luas yang tersebar di sana. Bagi Gaganpo yang tidak tahu apa-apa selain rawa di mana dia tinggal, itu adalah sesuatu yang tidak dapat dia bayangkan.

Namun, saat dia melewati pintu itu, Gaganpo memahami kemunculan pintu itu tidak hanya muncul di hadapan orang-orangnya. Mereka juga makan makanan dunia lain seolah-olah itu hal yang paling lezat yang pernah ada. Asal-usul dan ras mereka mungkin dari mana-mana, tetapi tujuan mereka sama. Karena ini adalah tempat seperti itu, tidak pernah ada perkelahian yang bisa memecahkan piring apapun.


"Terima kasih telah menunggu. Untuk omelet Anda, saya akan menyimpannya sampai Anda akan pulang.”

Mu. Ku serahkan kepadamu. "

Dan kemudian, Gaganpo akhirnya berhadapan dengan makanan dunia lain. Garis merah terang tergambar di atas hidangan kuning yang indah. Berasal dari hal yang disebut 'omurice' adalah aroma bau telur goreng yang terhempas dan menyebabkan suara gulp terdengar di tenggorokan Gaganpo, dan Gaganpo dengan bersemangat mengambil sendok yang berkilauan terang ke tangannya.

"Itadakimasu."

Membiarkan kata keluar dari mulutnya adalah doa sebelum makan yang diwariskan di dunia lain, dia mengangkat sendoknya. Dengan mudah memotong telur-telur yang begitu lembut seperti itu bisa tenggelam dengan sendirinya, dan dari bagian yang dipotong, dia melihat banyak benda merah. Di dalam hidangan itu ada biji-bijian kecil yang terbuat dari benda oranye yang memiliki bercak merah. Dengannya, ada kacang hijau zamrud yang membuat kontras yang jelas. Daging ayam yang diasinkan. Jamur dan sayuran dunia lain yang tidak mungkin untuk ditanam di Wetland. Semua itu dicincang halus dan diubah menjadi satu bahan yang kemudian dibungkus oleh telur kuning. 

Ini adalah masakan dunia lain.

Sementara dia memikirkan itu, Gaganpo membawa sendok yang kecil baginya sebagai lizardman ke mulutnya. Di atas sendok adalah banyak bahan yang telah menjadi satu massa.

"Mu."

Tiga puluh tahun yang lalu ketika pahlawan yang dipilih dari desa melewati pintu, rasa lezat yang sama sejak saat itu ketika mereka pertama kali merasakannya menyebar di mulut Gaganpo. Pertama, apa yang dia rasakan di awal tentu saja adalah telur goreng. Bagaimana tepatnya cara dibuatnya tidak diketahui, tetapi memiliki kelembutan yang sangat dasyat yang tidak dapat dibuat oleh lizardmen tidak peduli berapa banyak telur buaya yang mereka gunakan. Ini memiliki rasa susu dan mentega, dan sejekap memiliki rasa asin yang kuat, lalu memiliki sedikit rasa manis padanya. Dan apa yang meningkatkan rasa telur yang lembut dan ringan adalah cairan merah asam yang menutupinya. Kombinasi telur dan asam ini, cairan merah ini melahirkan rasa yang indah. Hanya dengan cairan merah dan telur saja sudah dapat mewakili kenikmatannya.

Selanjutnya, apa yang muncul adalah kelezatan isiannya. Daging ayam yang diasinkan untuk mencegahnya dari pembusukan mengeluarkan jus daging yang penuh dengan rasa asin saat dia terus mengunyahnya, yang kemudian dilapisi citarasa dari jamur dunia lain yang dipotong tipis-tipis.

Sayuran dunia lainnya dipotong halus dan ditumis yang membuat mereka memiliki rasa manis, dan biji-bijian berwarna oranye dengan lembut menyerap bumbu yang rumit itu dan membalutinya. Biji-bijian oranye itu menyerap semua rasa dari bahan-bahan dan mencampurnya menjadi satu rasa utuh.

Rasa itu membuat Gaganpo yang melayang dan memicingkan matanya saat dia menelannya. Kebahagiaan yang berasal dari satu suap, tapi itu bukan akhir. Karena masih banyak omurice yang tersisa.

Terburu-buru, Gaganpo mulai menggerakkan sendok di tangannya. Piring besar yang lebih besar dari semua pelanggan lain di restoran yang menyajikan porsi besar omurice mulai menghilang.

Mu. Kedua. "

"Segera datang."

Sebelum kehabisan, dia memesan sekali lagi hal yang sama.

Sejak pertama kali mencicipinya tiga tahun lalu, Gaganpo telah menjadi budak bagi rasa ini seperti setiap pahlawan lainnya. Tak lama, sesi makan sudah berakhir dan Gaganpo mendesah puas. Setelah puas di bagian perutnya, dia menikmati perasaan senang dengan tenang.

"Gochisousama."

Membiarkan kata keluar dari mulutnya itu adalah doa yang dikatakan setelah makan yang diwariskan di dunia lain, Gaganpo menunggu Owner datang.

Oke, terima kasih sudah menunggu. Tiga omelette ukuran pesta untuk di bawa pulang, kan?”

Mu. Itu dia."

Seolah menunggu Gaganpo selesai makan, Owner menaruh omurice siap untuk 'dibawa pulang' di piring kayu yang dibawa Gaganpo dan diletakkan di atas meja. Apa yang ada di atas piring adalah porsi besar dari sajian telur yang dikenal sebagai omurice. Sebanyak tiga dari mereka akan dibawa kembali sebagai oleh-oleh untuk sukunya, dan mereka tersusun dan dibungkus dengan kulit transparan misterius.

Mu. Pembayarannya."

Saat dia melihat itu dan mengiyakan, Gaganpo mengambil tas yang dibawanya dan membukanya, menunjukkan pada Owner batu perak dan tembaga di dalamnya. Owner adalah seseorang yang mendapat pengetahuan dengan baik sehingga dia mengambil jumlah pembayaran yang tepat dari kantong dan membalas anggukan itu.

"Datang lagi."

Pada tanda kata-kata itu, Gaganpo menutup mulut tas dan menegakkan dirinya sendiri. Bagi Gaganpo dan yang lainnya, batu perak dan tembaga tidak lebih baik dari batu yang mereka gunakan untuk membuat senjata mereka. Meskipun ia berpikir bahwa, Owner lebih menginginkan batu-batu perak dan tembaga daripada ikan yang mereka keringkan untuk membuatnya bertahan lebih lama, alat makan yang terbuat dari batu hitam, kulit buaya, atau 'sesuatu yang bernilai', oleh karena itu mereka menukar batu perak dan tembaga sebagai gantinya.

"Selamat tinggal."

Saat dia mengatakan itu, Gaganpo dengan ringan mengangkat piring berisi makanan ... piring yang hanya Owner bisa bawa satu porsi pada satu waktu. Ada satu piring di tangan kanannya, satu di tangan kirinya. Dan terakhir di ekornya. Dengan ringan membawa total tiga piring yang diisi dengan porsi besar dan berat omurice, dia menuju ke pintu dengan cara yang normal.

"Baiklah, sampai lain kali."

"Mu."

Sambil memberikan anggukan kepada Owner yang membukakan pintu untuknya, Gaganpo menuju ke luar. Yang dia datangi adalah altar biasanya. Di sekitar altar para lizardmen menunggu kembalinya Gaganpo ... menatap tajam ke arah altar.

"Saya telah kembali. Makanannya seperti yang kalian lihat.”

Bersama dengan kata-katanya, dia mengangkat tiga piring di udara untuk mereka lihat. Saat para lizardmen melihat itu, mereka secara bersamaan menghentakkan ekornya ke tanah dan mengeluarkan teriakan gembira yang keras.

Segera, wanita muda mendekati Gaganpo dan mengambil piringnya. Mereka mengambil piring-piring yang ditutupi kulit transparan dan menjejerkan mereka di depan para tetua, dan kemudian mereka dengan hati-hati mengelupas kulitnya agar tidak merobeknya. Saat kulit itu terkelupas, aroma lembut melayang di sekitar area dan memabukkan para lizardmen.

Bagi para lizardmen, tidak ada yang lebih berharga dibanding hidangan telur kuning ini. Ketika lizardmen melihatnya ... dengan tegukan, mereka menelan ludah mereka.

Tetua membagi hidangan dengan pisau batu hitam halus dipoles. Menjadi setara sebanyak mungkin. Agar semua orang bisa mencicipinya.

Yang tumpah dari piring pertama omurice adalah tumisan sederhana daging cincang dan oranie. Kelezatan daging cincang tipis yang dibumbui dengan garam dan lada, rasa manis yang redup dari oranie, rasa telur yang mencolok dan cairan merah membuatnya mudah untuk menikmati rempah-rempahnya.

Yang tumpah dari piring kedua adalah tumisan keju putih dan daging asap. Makanan manusia yang memiliki rasa unik yang dikenal sebagai keju dan daging asap yang digarami setelah diasapi merupakan hal yang kaya rasa yang tidak bisa dicicipi di Wetland. Daging asap memiliki rasa yang tidak dapat ditemukan pada daging panggang biasa, dan keju yang meleleh di mulutmu memberikan sensasi yang luar biasa.

Akhirnya, apa yang tumpah dari piring ketiga adalah krim putih dengan sedikit rasa manis padanya dan schripe kecil merah muda. Krim itu memiliki rasa 'paling manis' diantara ketiganya, dan si schripe memiliki rasa lembut padanya.

Sementara aroma ketiga omurice membuat mereka menutup mata mereka, para lizardmen mulai khawatir. Untuk membaginya dengan semua orang, mereka hanya bisa memakan salah satu jenis. Yang mana yang harus mereka makan? Akan lebih baik jika mereka bisa makan ketiganya. Sambil berpegang pada perasaan itu, mereka menunggu tetua untuk memberikan izinnya. Dan akhirnya.

"Kalian boleh makan."

Dengan serius, menggunakan hak istimewanya setelah membagi omurice untuk mengambil satu porsi omurice keju, tetua memberi izin, dan pada saat yang sama, lizardmen bergegas menuju piring seolah-olah mereka bersaing untuk mengambil beberapa omurices yang telah terbagi. Lebih kecil dari telapak tangan mereka, itu hanya sejumlah kecil omurice. Namun, ini adalah kelezatan yang hanya bisa dinikmati oleh lizardmen sekali setiap tujuh hari, dan bagi lizardmen yang lahir di suku ekor biru, itu adalah harta yang tidak bisa dibandingkan dengan apa pun.

Salah satu dari mereka memakannya dalam satu gigitan, yang lain memakannya sedikit demi sedikit untuk menikmati kelezatannya, menutup mata mereka dalam kebahagiaan sambil menghentakkan ekor mereka ke tanah.

Namun, satu-satunya orang yang tidak mendekat ke piring dan menyaksikan dari jauh adalah Gaganpo. Dengan hak khusus pahlawan, Gaganpo, yang bisa makan omurice sampai penuh perutnya, tidak diberi omelet. Pada saat itu, Gaganpo sedikit kecewa saat dia memikirkannya.


(Ini hampir musim untuk festival.)

Sambil melihat pemandangan di depannya dan memikirkan rasa omurice sebelumnya, Gaganpo memikirkan itu. Status menjadi pahlawan yang membuatmu bisa makan omurice sebanyak yang kau inginkan adalah sesuatu yang sangat populer. Berapa banyak pria muda yang menginginkan status itu?

Tetapi untuk sekarang, dia tidak berniat menyerahkannya. Karena Gaganpo masih belum cukup menikmati omurice.

(Sekali lagi, aku akan menjadi pahlawan. Dan kemudian ...)

Tahun depan aku akan makan banyak omurice.

Pahlawan suku ekor biru, Gaganpo, sambil memikirkannya berkali-kali dan membajakan tekadnya, memberi satu pukulan besar dengan ekornya ke tanah.          



Chapter 07 selesai-

Download PDF Isekai Shokudou chapter 07 di halaman utama
Chapter 06   Halaman utama | Chapter 08

0 komentar:

Posting Komentar

NO REQUEST ( ̄ー ̄)ゞ

http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html http://www.resepkuekeringku.com/2015/03/resep-kue-cubit-coklat-enak-dan-sederhana.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/10/resep-donat-kentang-empuk-lembut-dan-enak.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/07/resep-es-krim-goreng-coklat-kriuk-mudah-dan-sederhana-dengan-saus-strawberry.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/06/resep-kue-es-krim-goreng-enak-dan-mudah.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/09/resep-bolu-karamel-panggang-sarang-semut-lembut.html