Isekai Shokudou Chapter 06 Bahasa Indonesia


Chapter 6: Meat Sauce
Pemimpin Perusahaan Alfade sebelumnya, Thomas Alfade, adalah leluhur keluarga Alfade yang menyelamatkan keluarga dengan menjual berbagai bahan yang terbuat dari gandum.

Banyak negara bawahan penting yang ada sejak zaman Kerajaan Lama, yang merupakan kerajaan manusia pertama yang telah hancur lama sekali, mengelilingi sekitar ibu kota kerajaan, ibukota yang dikatakan paling makmur dari semua ibukota. Di ibukota kerajaan, ada banyak perusahaan yang sudah tua tetapi tidak terlalu besar. Salah satunya adalah Perusahaan Alfade.

Apa yang ditangani oleh Perusahaan Alfade ini adalah barang olahan yang terbuat dari gandum, khususnya, mie yang terbuat dari gandum kering yang diremas. Meskipun penyajiannya mudah karena mereka cukup dikeringkan, fakta kau membutuhkan sejumlah besar air panas mendidih dan fakta mie itu dibumbui seadanya menyebabkannya menjadi tidak populer. Itu berarti mienya ditempatkan diperingkat yang sama dengan makanan biasa lainnya dan hanya dapat ditemukan di rumah orang atau di bar murah. Orang yang membuatnya menjadi makanan utama bagi para bangsawan dan membuat Perusahaan Alfade menjadi perusahaan nomor satu di ibu kota adalah Thomas.

Rahasia kesuksesan Thomas adalah banyaknya saus yang dia temukan. Saus yang cocok untuk masyarakat umum terbuat dari susu dan tepung terigu. Saus yang dibuat dari jamur tumis ditambahkan dengan saus ikan yang tidak dikenal di kerajaan yang dibuat dari ikan yang difermentasikan yang dibuat oleh negara maritim dari Benua Barat. Saus yang cukup berani yang terbuat dari telur ikan acar, yang merupakan produk terkenal dari pelabuhan di barat yang berkembang dengan perdagangan internasional atau saus menggunakan telur acar yang sama tetapi dengan tambahan bubuk togaran1) pedas yang memberinya rasa tajam yang baru

Saus mie merek dagang Alfate sangat meningkatkan status dari mie, yang sampai saat itu hanya dibumbui dengan garam, keju, madu, atau merica. Orang-orang ingin lebih banyak mie dan novel dan saus lezat yang ditemukan Thomas, dan Perusahaan Alfade, yang hanya merupakan perusahaan kecil pada saat itu, dengan cepat tumbuh menjadi perusahaan terkemuka kerajaan. Dan Thomas yang melakukan ini dikenal sebagai 'Genius of Culinary Innovation.'

Tapi, Thomas tahu. Dia bukan seorang jenius, dia hanya memiliki keberuntungan. Di dalam ceruk gelap gudang gandum di rumahnya, ada pintu hitam yang tenang. Orang yang entah bagaimana menemukan itu adalah Thomas, seorang pedagang aktif.

Dari sudut pandang dunia mereka, selama hampir tiga puluh tahun toko itu buka (toko itu sendiri sebenarnya buka sudah sekitar lima puluh tahun), Thomas selama hari ketujuh keempat, sekali setiap 28 hari, mengunjungi restoran bukan sebagai pelanggan tetapi sebagai pedagang.

Sekarang dia telah meninggalkan posisi kepala perusahaan kepada putranya dan berhenti berbisnis saat dia memasuki masa pensiun. Tapi, Thomas sudah berjanji dengan Owner sebelumnya. Agar kedua bisnis mereka tetap berjalan, mereka berjanji bahwa mereka akan terus menjalankan 'kesepakatan'. Setelah pensiun dan memiliki banyak waktu luang, setiap Hari Sabtu seperti hari ini, Thomas bersiap untuk pergi ke restoran.

“—Baiklah, sepertinya sudah semua.”

Setelah memeriksa tas favoritnya, yang dia miliki dan rawat sejak dia muda dan bisa membawa banyak barang, untuk membawa berbagai barang yang diminta Owner, Thomas membiarkan kalimat itu keluar.

Kau hanya bisa menggunakan 'pintu' di tempat yang sama setiap Hari Sabtu. Begitu pintu ditutup, atau jika pintu terbuka untuk waktu singkat sekitar 300 detik, pintu itu akan menghilang, dan memasukinya akan menjadi tidak mungkin. Itulah aturan pintu yang menuju Ruang Makan Dunia Lain yang didengar Thomas dari pelanggan lain. Untuk alasan itu, Thomas dengan tekun bersiap sebelum dia melewati pintu itu.

Setelah menyelesaikan persiapannya, sekarang saatnya untuk pergi, dan dia mengangkat suaranya kepada cucunya yang akan ikut bersamanya untuk pertama kalinya.

"Baiklah, ayo kita pergi, Sirius."

“Pintu ini terhubung dengan dunia lain ... apakah itu benar, kakek? Tapi, memang benar tidak masuk akal pintu bagus seperti ini berada di dalam gudang lama perusahaan kita…”

Cucu Thomas, pemuda yang akan menjadi generasi penerus perusahaan Alfade berikutnya, memiliki wajah bingung.

"Ya, itu benar."

Apa yang dikatakan cucunya tidaklah salah, itulah yang Thomas pikirkan dan kemudian tertawa. Sebuah pintu yang terhubung dengan dunia lain adalah sesuatu yang dapat membuat petulang dapat atau harus pergi kesana-sini dan dilakukan dengan elf yang ahli dalam sihir yang menakutkan. Itu adalah semacam dongeng yang tidak ada hubungannya dengan pedagang. Orang yang secara terbuka percaya bahwa sebuah pintu di tengah kota akan membuatmu dapat pergi bolak-balik ke dunia lain bisa dikatakan seorang idiot yang pikirannya melayang.

“Jika kamu pergi, kamu akan tahu. Jangan khawatir, akan baik-baik saja. Bahkan jika kamu pergi ke dunia lain, itu tidak akan jauh berbeda dengan dunia kita. Yang terpenting, apa yang ada di sana adalah toko yang dapat dikatakan sebagai donatur Perusahaan Alfade kita.”

Saat dia mengatakan itu, dia meletakkan tangannya di daun pintu kuningan dan memutarnya. Ketika daun pintu yang terawat baik itu berbelok, bunyi dering bel terdengar saat pintu terbuka.

“Toko donatur? ... Toko apa itu?”

Ketika dia mencoba mendorong dirinya ke sisi lain pintu, cucunya menanyakan hal ini.

"Ruang Makan Dunia Lain... ini adalah restoran."

Saat Thomas menjawab, dia melewati pintu. Kontras dengan gudang gelap, interior restoran yang terang tersebar di depan mata Thomas.

“Selamat datang… Aah, jika bukan Thomas. Mohon tunggu sebentar. "

Ketika mereka melewati pintu, Owner restoran baru saja selesai mengelap meja dengan kain basah. Yang datang dari dapur hanya suara dari panci yang mendidih dan rebusan yang bisa didengar. Tidak ada pelanggan lain. Untuk memastikan dia tidak mengganggu pelanggan lain, Thomas datang lebih awal sebelum mereka datang.

"Aah, apa tidak apa kita duduk di suatu tempat sementara kita menunggu?"

“Tentu saja, aku baru saja selesai mengelap meja itu di sana jadi duduk di sana seharusnya baik-baik saja. Ngomong-ngomong, siapa orang di sebelahmu itu?”

"Senang bertemu denganmu. Saya adalah cucu Thomas, Sirius. Terima kasih karena selalu membantu kakek saya.”

Atas pertanyaan Owner, Sirius menundukkan kepalanya dengan sopan santun yang cocok bagi seorang pedagang.

“Seperti yang kamu dengar, dia adalah cucuku. Mulai sekarang aku akan membawanya bersama sekali-sekali, jadi bantu dia ketika dia datang.”

“Aku mengerti, cucumu ya. Ada sedikit kemiripan dengan Thomas ketika dia muda. "

Owner itu mengangguk dan menjawab.

Dari sekitar tiga puluh tahun yang lalu, Thomas telah berkenalan dengan Owner bahkan ketika dia masih seorang anak kecil, dan Owner tahu banyak tentang Thomas yang pelanggan tetap dan kenalan dekat kakeknya. Mereka berdua menghabiskan waktu yang lama satu sama lain dan memiliki hubungan mitra bisnis yang sama seperti hubungan teman dekat yang terjalin di antara mereka.

“Kalau begitu, pertama-tama Aku akan membawa kopi. Mohon tunggu sebentar. "

Sambil Owner mengatakan itu, dia menuju ke belakang restoran.

"Kopi?"

“Semacam teh dunia lain. Warnanya hitam dan rasanya pahit. Setelah kamu terbiasa, itu akan menjadi sangat lezat, dan itu akan memberimu energi ketika kamu meminumnya.”

Ketika Thomas memberi penjelasan sederhana tentang kopi, dia memberi tatapan hangat pada cucunya yang melihat-lihat di bagian dalam restoran.

"Kamu penasaran, bukan?"

"Iya nih. Apakah ini dunia lain?”

Apa yang tercermin dalam mata Sirius yang tampak gelisah adalah hal-hal yang tidak dikenalnya.

"Betul. Pastikan untuk melihat lebih dekat. kamu mengerti semua yang ada di sini berada di luar pengetahuan umum kita, kan?”

"…Aku mengerti. Tentu saja.”

Dengan kata-kata Thomas dan matanya sendiri untuk menilai sebagai pedagang dari ibu kota, Sirius menjadi yakin. Pencahayaannya memberikan cahaya ajaib meskipun seharusnya gelap di dalam, dan botol kaca yang dibuat dengan bentuk yang indah. Melihat lebih dekat, ia melihat wadah yang berisi semacam cairan hitam itu tidak terbuat dari tembikar atau kaca meskipun ia masih bisa melihat isinya, tetapi terbuat dari beberapa bahan yang tidak diketahui. Ini tentu sudah melewati tingkat perbedaan budaya dari sebuah negara asing.

"Terima kasih telah menunggu. Kopi Anda. "

Saat mereka mengobrol, Owner membawa kopi. Bau harum melayang dari cairan hitam yang dituangkan ke dalam dua cangkir, dan susu yang dimasukkan ke teko logam kecil. Kedua benda ini ditempatkan di depan mereka.

"Ooh, maaf atas keributan ini."

“Tidak masalah sama sekali. Ngomong-ngomong, Aku akan membawa hasil bulan ini jadi tunggu sebentar.

Ketika Owner mengatakan itu, dia sekali lagi kembali ke dapur.

“Sekarang, mari kita cicipi, ya kan? Sirius, maaf tapi bisakah kamu mengoper botol biru itu... bisakah kamu mengambilkan aku gula?”

"Ah iya. Ini adalah gula berkualitas sangat tinggi. Ini putih murni.”

Sirius mengambil wadah gula dan mengambil dua sendok gula, yang tidak diragukan lagi mirip dengan gula putih kelas tinggi yang dijual oleh Perusahaan Alfade, dan mencampurnya ke dalam kopi. Meminumnya dengan dua sendok gula dan tanpa susu adalah cara yang disukai Thomas setelah bereksperimen selama bertahun-tahun.

"Umu, enak."

Ketika Thomas meminum kopinya, dia ingat seorang pelanggan dari restoran ini memberi tahu dia tentang minuman yang disebut Caffa yang mirip dengan ini di negri gurun, yang terletak di sisi lain lautan, kerajaan yang hanya melakukan sedikit perdagangan. Merasakan keterampilan pekerja yang memurnikannya, rasa manis gula yang tidak memiliki rasa yang tidak perlu padanya dan aroma unik dari kopi melonjak bersama dan menyebar di mulutnya, dan rasa pahit dengan sedikit asam memberikan rasa yang harmoni. Panas dan kepahitan yang manis melewati lidahnya dan meresap ke dalam tubuhnya.

Dengan 'hou', dia merasakan sensasi tubuhnya rileks dan sensasi energi panas mengalir dari bagian bawah tubuhnya. Thomas diam-diam menantikan kapan pun dia datang ke restoran ini dan mendapatkan kopi 'gratis'.

“Hei sekarang, kamu harus meminumnya juga sebelum dingin. Coba masukkan gula. Itu cara favoritku, tetapi susu juga bagus. Ini memiliki rasa lembut padanya. "

"Oke ... akan kucoba sedikit."

Belajar dari kakeknya, Sirius juga mengambil dua sendok gula sebelum meminum seteguk untuk memastikan rasanya. Setelah itu, dia kemudian menuangkan banyak susu.

"Aku mengerti. Ini memiliki rasa pahit dan rasa asam yang unik, tapi sangat lezat. Ini."

Dengan banyak susu, kopi yang sekarang memiliki rasa manis yang lembut membuatnya membuat wajah Sirius tersenyum lebar.

Berkat Perang Sihir yang akhirnya terhenti, mereka akhirnya bisa memiliki operasi dagang berskala besar setelah beberapa dekade. Meskipun harga gula yang diolah dari tebu yang mereka ambil di selatan telah jatuh berkat gula yang mereka dapatkan dari Benua Barat, itu masih merupakan produk berharga dengan harga satu koin perak dibanding gula putih bermutu tinggi gula yang harganya sulit berubah. Perusahaan Alfade lebih menghargai dompet tebal daripada menjadi bangsawan miskin, jadi semboyan keluarga adalah setiap keuntungan yang mereka hasilkan tidak akan digunakan untuk barang mewah apa pun. Karena itu, tidak ada banyak peluang untuk mencicipi hal yang manis seperti ini.

(Sangat senang hanya dengan manisan... Sepertinya dia masih anak-anak.)

Sambil menatap Sirius yang sedang merajut alisnya dari panas kopi sambil meminumnya dalam satu tegukan, Thomas memikirkan ini. Sirius -yang merupakan putra dari sebuah perusahaan besar sejak dia lahir dan tidak memiliki rasa malu yang pedagang-pedagang miliki untuk pekerjaan mereka- adalah cucu lelaki favorit Thomas. Mereka berdua menikmati kopi dunia lain, dan sekitar saat mereka selesai minum, Owner kembali dengan kotak besi di bawah lengannya.

"Terima kasih telah menunggu. Aku membawa hasil bulan ini untuk Ruang Makan Dunia Lain. Apakah kamu keberatan jika aku mengambil tas itu untukmu?”

“Aah, aku mengandalkanmu. Kami akan melakukan perhitungan untuk sementara. "

Thomas mengembalikan cangkir kosong dan tas yang dia bawa ke Owner.

“Ya, tentu saja ini. Baiklah, aku akan meninggalkan ini di sini.”

Ketika Owner mengambil tas yang tampak berat itu, dia kemudian membuka kotak logam.

"Uwa ... delapan koin emas elf kuno."

“... Umu. Sama seperti biasanya."

Koin emas yang entah bagaimana selalu ada di sana setiap saat yang seharusnya berada di tangan para aristokrat atau pedagang kaya atau pada elf sendiri atau diambil dari beberapa reruntuhan elf oleh petualang yang ahli. Jika tidak, maka kau beruntung menemukannya. Diproduksi lebih dari seribu tahun yang lalu, koin-koin ini memiliki nilai tertinggi bagi mereka sekarang. Ada delapan koin emas kuno yang berharga, 41 koin perak dari berbagai negri, dan sekitar 700 koin tembaga.

Di dalam kotak logam itu dimasukkan laporan satu bulan dari hasil Ruang Makan Dunia Lain.

"Fumu. Sedikit lagi untuk penjualan bulan ini. "

Thomas melihat jumlah umum dengan keterampilan seorang pedagang yang mahir.

"Ini ... hasil dari toko ini?"

"Betul. Dan juga…"

Dia mengangguk saat menjawab. Melihat hasil bulanan restoran ini adalah tanggung jawab Thomas.

"Di dalam tas itu ada kompensasi."

'Barang dagangan' yang dibawa Thomas adalah kompensasi.

"Di dalam tas itu ... adalah bahan-bahan?"

Barang dagangan yang dibawa Thomas diisi penuh dengan bahan makanan bermutu tinggi, bahan-bahan untuk Ruang Makan Dunia Lain, yang tidak dapat ditangani atau dipersiapkan kecuali oleh Perusahaan Alfade. Ada gandum, daging ternak, dan segala macam sayuran. Ada hal-hal yang dapat Anda temukan di pasar tapi juga ada barang dagangan yang diangkut jauh dari negara-negara asing dan makanan lezat yang hanya dapat diperoleh dari monster yang dikalahkan oleh pemburu dan petualang. Menukar hasil Ruang Makan Dunia Lain dengan hal-hal yang dikatakan diatas adalah kesepakatan antara Thomas dan Ruang Makan Dunia Lain.

"Benar. Yah, mulai sekarang dan selanjutnya aku membawa obat penyembuh bermutu tinggi dan hal-hal lain yang tidak dapat ditemukan di sini. Dengan kata lain, Aku menjual bahan-bahan.”

"Aku mengerti…"

Sirius mengangguk mendengar kata-kata kakeknya. Itu pasti kesepakatan yang pas untuk Perusahaan Alfade yang pandai menangani hal-hal seperti makanan untuk kerajaan.

“Tapi apa yang akan dia lakukan dengan bahan-bahan itu? Jumlahnya tidak akan cukup untuk masakan restoran ini, aku kira.”

Melihat situasinya, hasil satu bulan dari Ruang Makan Dunia Lain bahkan tidak mencapai sepuluh koin emas. Memikirkan tentang fakta bahwa restoran buka setiap tujuh hari sekali, hasil satu hari seharusnya lebih sedikit dari dua koin emas. Jumlah bahan yang dibawa Thomas lelaki tua tidak akan cukup.

"Aah, kau tahu, Owner sendiri yang akan memakannya rupanya."

Thomas memiliki pertanyaan yang sama di kepalanya ketika dia memulai kesepakatan ini dengan Owner sebelumnya dan menanyakannya secara langsung. Jawaban atas pertanyaannya adalah itu.

"Memakan itu? Owner restoran ini? "

“Aah, Owner sebelumnya juga sama. Rupanya dia menggunakannya untuk mempelajari rasa mereka.”

Bahan-bahan yang Thomas bawa tidak cukup untuk diberikan kepada pelanggan restoran, dan tampaknya ada masalah dengan sesuatu yang disebut 'sanitasi' sehingga dia tidak bisa memberikannya kepada pelanggan. Karena itu, dia akan memakannya sendiri. Ini adalah apa yang Owner sebelumnya dan Owner saat ini disebut 'penelitian.'

"Penelitian?"

"Aku sendiri tidak tahu cara berpikir seorang koki..."
Dia memberikan penjelasan pengenalan sederhana kepada Sirius yang masih memiliki wajah bingung. Di masa lalu, dia mendengar dari Owner alasan mengapa dia ingin bahan dari Dunia Lain.

Ruang Makan Dunia Lain menyambut orang-orang dari dunia Thomas sebagai pelanggan. Oleh karena itu, apa yang enak untuk lidah orang Jepang... orang dari Dunia Lain seperti Owner sedikit berbeda. Untungnya, tidak ada perbedaan besar, tetapi sayangnya, masih ada beberapa perbedaan.

Oleh karena itu, untuk mencocokkan selera mereka, dia mencicipi bahan-bahan yang dibawa Thomas, dan kemudian dia akan membumbuinya agar rasanya seperti hidangan yang dibuat dari bahan-bahan dari dunianya sendiri. Seperti itu, dia akan mengaturnya agar cocok dengan mulut penghuni dari dunia Thomas.

"Hanya untuk semua itu... meskipun dia tidak akan mendapat keuntungan."

Saat dia mendengar cerita itu, Sirius membuat wajah yang sepertinya dia yakin tapi masih tidak yakin. Sejujurnya, melihat hasil yang berasal dari membuka Ruang Makan Dunia Lain sekali setiap tujuh hari, angka itu tidak bertambah.

“Yah, bagi Owner, Ruang Makan Dunia Lain sepertinya menjadi hobi itu sendiri sepertinya. Melihat pelanggan memakan hal-hal yang lezat dan bergembira tampaknya menyenangkan baginya. Owner saat ini tampaknya menyerupai Owner sebelumnya dalam hal itu."

Saat dia meyakinkan cucunya, Thomas tertawa. Dia ingat bahwa Owner sebelumnya adalah orang yang memperlakukan memasak seperti pekerjaan sekaligus hobi. Ruang Makan Dunia Lain telah terbuka di dunia Thomas selama tiga puluh tahun. Thomas tahu fakta bahwa restoran yang mereka cintai dan lanjutkan adalah hasil dari kerja mereka.

“Terima kasih atas semua kerja kerasnya. Semua barangnya tepat terikirim. "

Ketika mereka melakukan percakapan itu, Owner kembali dengan dua buku menu.

“Seperti biasa, Aku akan mentraktirmu satu item jadi pesan apa pun yang kau inginkan. kamu juga, Sirius. "

Sementara dia mengatakan itu seperti bisanya, dia menempatkan dua menu di depan mereka.

“Aku akan memesan yang sama seperti biasa… benar juga, spaghetti porsi besar dengan saus daging. Sirius, apakah kamu juga ingin itu?”

"Ya, Aku akan serahkan padamu, kakek."

Mengangguk atas pesanan mereka, Owner kembali ke dapur. Setelah beberapa saat, apa yang mereka inginkan datang.

"Terima kasih telah menunggu. Saus dagingmu. "

Di depan mereka berdua, tabung hijau emerald dan garpu perak berkilau bersama dengan piring besar yang diisi dengan banyak hidangan mie diletakkan. Yang menutupi atasnya adalah saus merah cerah yang diisi dengan potongan daging cincang yang tipis.

“Umu. Seperti yang aku duga, kamu harus memakan spaghetti dengan saus daging.”

Saus daging yang dia makan tak terhitung jumlahnya di restoran ini... bagi Thomas, itu adalah rasa dari awal segalanya. Lebih dari tiga puluh tahun dia telah meningkatkan repertoarnya di hidangan mie untuk mencari cita rasa. Ada waktu di mana dia makan ini dan itu termasuk saus daging dan napolitan yang membentuk pasangan yang tak tertandingi, tetapi akhirnya dia memutuskan hal ini sebagai 'tujuan' terakhirnya.

"Hah? Ini ... kakek? "

Setelah Sirius memperhatikan bahwa dia pernah melihat hidangan ini sebelumnya, dia menjadi bingung. Dengan wajah bermasalah, dia mencari jawaban ke Thomas. Namun Thomas mengabaikan itu dan mengatakan ini.



“Apa, kamu akan tahu setelah kamu memakannya. Kamu akan tahu berbagai hal. Sekarang, mari makan sebelum menjadi dingin.”

Mengambil garpu yang dipoles dengan baik yang berada di sebelah piring dengan tangan dimasukkan ke dalam saus daging. Dengan lembut mengaduk saus merah yang diisi dengan banyak potongan daging cincang yang tipis, dia memasukkan sausnya kedalam mie, dan kemudian dia melilitkan sekitar satu suapan mie di sekitar garpunya. Dengan seteguk air liur, dia menjejalkan ke pipinya.

Lezat. Setiap kali dia memakannya, satu kata sederhana itu selalu muncul dalam pikirannya. Daging… dalam bahasa Dunia Lain itu dinyatakan sebagai ‘niku.’ Saus yang direbus bersama dengan daging. Rasa kuat dari daging sapi lembut yang tidak besarkan untuk membajak sawah tetapi dibesarkan hanya untuk dimakan dan rasa daging babi yang dibesarkan dengan perhatian yang sama dan ditutupi dengan lemakyang menyebar di dalam mulutnya bersama-sama. cukup dipanggang dan kemudian memakannya sepertinya akan cukup lezat, tetapi sebaliknya mereka membuatnya sulit dengan mengiris halusnya dan merebusnya bersama, mencampur dua rasa daging yang berbeda dan menciptakan rasa yang tidak dapat ditemukan di salah satu dari mereka. Biasanya, itu adalah teknik yang digunakan untuk menutupi daging yang murah, buruk, atau membusuk tetapi ketika digunakan dengan daging berkualitas tinggi, itu melahirkan rasa baru.

Dan fondasi untuk saus daging yang melilit daging berkualitas tinggi adalah rasa dari sayuran Dunia Lain yang sangat mirip dengan marmette2) rebus. Dia ingat sepuluh tahun yang lalu di sebuah negara terpencil, yang namanya hampir tidak dikenal oleh orang-orang yang tinggal di kerajaan, kegembiraan yang dia rasakan ketika dia menaruh salah satu dari sedikit buah-buahan marmette kering di mulutnya saat dia menikmati makanannya. Sayuran yang dimasak dengan baik sampai benar-benar rusak menjadi cairan mengeluarkan rasa asam dengan sedikit rasa manis bersama dengan banyak rasa yang lezat. Saus marmette merah cerah cocok dengan daging saat mereka meningkatkan rasa mereka bersama-sama.


(Fumu ... jamur yang diiris tipis dan buah panggang yang dihancurkan, bersama dengan oranie yang digoreng dengan minyak dan berbagai herbal.)

Setelah perlahan-lahan menelan mienya, dia menghela nafas. Kapan dia bisa membedakan banyak bahan yang memberi saus ini sensasi kompleks? Ketika dia hampir tidak bisa disebut pria muda, saus daging yang dibuat Owner sebelumnya untuknya ketika dia pertama kali datang ke sini hanya bisa digambarkan ‘lezat’ saat dia menelannya. Begitulah dampaknya. Itu adalah sesuatu yang tidak terpikirkan ketika melihat mie yang sederhana yang dijual rumahnya sendiri.

“... Fumu. Bagaimana? Sirius. Rasa dari masakan mie Dunia Lain.”

Dia memanggil cucunya yang mengambil satu gigitan dan menjadi kehilangan kata-kata. Setelah Sirius tercengang untuk sementara waktu, dia secara spontan menanyakan ini pada Thomas.

"Mengapa restoran ini memiliki sesuatu yang bahkan belum kita pasarkan!?"

Itu benar, dia ingat rasa ini. Ini adalah saus yang baru-baru ini mereka buat berkat kerja sama para petani yang menimbun uang dan para sarjana dari negri gunung kecil dengan menggunakan sayuran baru yang segar, marmette, yang mereka kembangkan di ladang kerajaan.
Ini adalah saus mie 'baru' yang seharusnya dijual selama musim panas. Rasa yang sangat mirip... tapi sangat berbeda itu tersebar di mulut Sirius.

"Tidak mungkin... Tidak mungkin!?"

Secara naluriah, Sirius melihat menu diisi dengan nama-nama yang tidak dikenal dan deskripsi mereka ... dan yakin. Arti kata-kata 'toko donatur' yang dibicarakan kakeknya.

"... Kakek, kamu."

"Betul. Gelar ‘Genius of Culinary Innovation‘ adalah sebuah kebohongan. Aku pergi... 'ke sini' dan hanya makan.”

Dia tertawa saat dia mengakuinya. Dia senang bahwa hari kebenaran itu akhirnya datang.

Thomas Alfade adalah seorang pedagang. Jika ada insentif, keuntungan dan berbisnis adalah kepercayaan seorang pedagang. Itu adalah awal dari kejayaan Perusahaan Alfade.

"Baiklah, mari selesaikan makanan kita."
Saat dia mengatakan itu, dia mengambil tabung hijau dan botol kaca berisi jus merah yang ada di meja.

“Apa yang ada di dalam tabung hijau ini adalah bubuk keju giling. Ketika kamu menutupi saus daging dengan ini, ini memberikan rasa ringan. Dan jus merah ini adalah saus yang disebut tabasco. Ini memiliki rasa pedas dari togaran dan asam cuka ... ini akan memperkuat rasa saus daging.”

Saat dia memberi penjelasan kepada cucunya yang memakannya untuk pertama kalinya, dia dengan hati-hati menuangkannya. dengan ini, kau bisa mengubah rasa sesuai keinginanmu. Ini adalah bagian menyenangkan dari saus daging.

“Hati-hati untuk pertama kalinya. Menuangkan terlalu banyak dan kamu akan merusak rasa dari saus daging. "

Saat dia mengingat kegagalan yang dia alami di masa lalu, dia memperingatkan cucunya dan kemudian mengambil keduanya ketangannya.

Pertama, dia makan saus daging yang ditutupi tabasco dengan hati-hati. Ketika dia melakukan itu, rasa yang panas dan pedas ditambahkan ke dalam asam dari marmette dan rasa dari daging. Menambahkan terlalu banyak tabasco dan kau akan berakhir dalam situasi koplak dengan mata berkaca-kaca, tetapi dengan menambahkan sedikit akan mempertajam rasa.

Selanjutnya, dia mengambil keju parut halus dan menaburnya dengan lembut. Rasa keju sangat cocok dengan marmette ketika ditambahkan ke saus daging juga, tetapi menambahkan terlalu banyak dan teksturnya akan menjadi kering dan rasa keju akan mengalahkan segalanya. Setelah hati-hati mengatur volume bumbu, dia mengambil garpu yang diselimuti saus daging dan membawanya ke mulutnya.

(Umu. Seperti yang aku pikir, aku harus menjual ini di perusahaanku ... tunggu, aku lupa aku sudah pensiun.)

Saus daging merah bersama dengan rasa pedas dan asam yang baru dan akhirnya dengan tambahan rasa keju melahirkan rasa baru yang berbeda dari sebelumnya yang membuat Thomas sangat puas. Dengan rasa itu, dia lupa dia sudah pensiun dan tertawa pahit pada saat itu, dan sebagai pelanggan, menikmati saus dagingnya.

"Halo! Anda buka sekarang kan!?”

Dari belakangnya, seorang pelanggan yang terburu-buru membuka pintu dengan sebuah cincin dan menanyakan itu.


Setelah itu, mereka berdua menghabiskan satu piring saus daging, dan setelah menikmati kopi mereka, mereka meninggalkan restoran. Dengan ‘slam’, pintu tertutup... dan menghilang. Thomas dan Sirius telah kembali ke gudang gandum yang suram.

"Kakek…"

Sirius, selagi masih tercengang, mengeluarkan kata itu. Ketika pintu menghilang, dia berpikir seolah-olah itu adalah mimpi. Tapi tas berat berisi bahan-bahan itu hilang dan digantikan oleh tas di tangannya yang penuh dengan koin. Di lidahnya, dia masih bisa mengingat rasa saus daging. Itu bukan mimpi tetapi kenyataan. Sesungguhnya, Sirius menertawakan kata-kata yang dikatakannya.

“Kamu hanya bisa pergi ke restoran itu setiap tujuh hari sekali. ... Waktu berikutnya dalam tujuh hari.”

Seakan menikmati reaksi cucunya, Thomas memberitahunya tentang ini.

“Aku akan pergi ke restoran itu setiap tujuh hari keempat. Selebihnya, kamu bisa pergi jika kamu mau.”

Dia telah memutuskan untuk pensiun dan menjadi 'pelanggan'.

"Apakah kamu yakin?"

Pada arti kata-kata itu, Sirius menjilati beberapa saus daging kecil di bibirnya tanpa mengetahui dan menanyakan kakeknya itu.

“Aah, tidak apa-apa. Jika aku pergi sebagai pelanggan tetap dan bukan sebagai pedagang, Owner juga tidak akan membuat wajah yang tidak menyenangkan.”

Sebagai orang tua yang perseptif, dia mengangguk dengan enggan. Insting pedagangnya mengatakan kepadanya bahwa akan lebih baik membiarkannya ke tangan cucunya yang dipenuhi dengan ambisi daripada dia yang tinggal memiliki sedikiy waktu.

“Terima kasih banyak, kakek. Aku mengerti. Aku ingin tahu apa yang harus aku makan selanjutnya...”

Dia memandang cucunya, yang tidak diragukan lagi akan pergi lagi dalam tujuh hari, dengan mata berapi. Dia berpikir apakah cucunya akan memenuhi tujuannya sendiri dan 'menghidupkan kembali' setengah dari banyak hidangan mie di restoran dan menemukan cara untuk membuatnya.




TLnote:
1) Togaran adalah cara orang-orang di sisi lain menyebut cabai.
2) Marmette adalah apa yang mereka sebut tomat di sisi lain.


Chapter 06 selesai-

Download PDF Isekai Shokudou chapter 06 di halaman utama

http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html http://www.resepkuekeringku.com/2015/03/resep-kue-cubit-coklat-enak-dan-sederhana.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/10/resep-donat-kentang-empuk-lembut-dan-enak.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/07/resep-es-krim-goreng-coklat-kriuk-mudah-dan-sederhana-dengan-saus-strawberry.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/06/resep-kue-es-krim-goreng-enak-dan-mudah.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/09/resep-bolu-karamel-panggang-sarang-semut-lembut.html