Isekai Shokudou Chapter 04 Bahasa Indonesia


Chapter 4: Tofu Steak
Wanita elf muda, Faldania, melihat piring di depannya -yang digunakan untuk diisi dengan hidangan yang dia makan-. Matanya dipenuhi dengan campuran rasa kepuasan dan kemarahan.
Aku tertipu.
Rasa dari kekalahan masih tertinggal di mulutnya. Benar. Faldania, elf yang berasal dari Hutan Sienna, masih belum mengakui kekalahannya.
"Bagaimana? Lezat, kan?”
Dia mendengar suara seorang manusia yang menyebalkan.
Jujur saja, Faldania tidak membayangkan ini. Seorang manusia malang dengan umur pendek telah membuatkannya, seorang(?)elf, hidangan yang bisa memberinya kepuasan.
Elf, ras mulia yang dikatakan pernah menguasai dunia. Dengan bakat tinggi mengendalikan sihir dan budayanya, konon bahkan naga pun tidak bisa menandingi mereka.
Elf biasanya tidak memakan makanan yang diambil dari hewan. Bagi para pelindung hutan yang bersih dan suci, elf yang dapat berkomunikasi dengan hati ke binatang yang tak bisa berbicara dan menganggap hewan yang hidup di hutan sebagai 'teman' ... dan yang paling penting, bau hewan agak terlalu kuat untuk dimasukkan ke dalam mulut mereka.
Bagi para elf, daging binatang dan sejenisnya berbau aneh sehingga membuat mereka berpikir hewan bukan sesuatu yang bisa dimakan. Karena itu elf tidak berburu. Keahlian sihir dan memanah para elf adalah keterampilan yang diasah untuk melindungi hutan dari orang asing yang menyerang.
Mungkin sebagai pertukaran untuk hidup panjang mereka, elf memiliki tingkat kelahiran yang rendah. Meskipun mereka mengatakan hal itu untuk menjaga populasi mereka tetap rendah, hutan tempat para elf hidup memiliki dari berkat pohon dan bunga yang luas, serta hal-hal yang bisa dikumpulkan selama musim semi dan gugur dapat dibudayakan dengan sihir yang membuatnya cukup untuk hidup nyaman. Bagi manusia buas berumur pendek yang tidak peduli ketika mengunakan sihir dan makhluk campuran yang terlahir dari manusia dan elf (setengah elf), daging dan ikan adalah apa yang mereka pilih untuk dimakan, tetapi untuk Faldania yang merupakan elf 'tulen', dia tidak bisa mengkonsumsi hal-hal seperti itu.
Karena alasan itu, Faldania memesan sambil sedikit merendahkannya, tetapi lelaki itu dengan mudah mengiyakannya. Hidangan lezat yang bisa dimakan oleh elf yang tidak menggunakan daging, ikan, susu, ataupun telur. Dia berpikir manusia yang kejam tanpa sedikitpun kehalusan tidak akan mampu membuat hal seperti itu.
Jika dia bisa membuat hal seperti itu, Faldania berpikir hidangan ini adalah sesuatu yang mirip dengan hal yang biasanya ia makan, seperti salad yang dibuat dari sayuran yang mentah dan segar, tanaman liar yang diambil pucuknya atau sup yang dibuat dengan merebus sayuran dan jamur. Jika hidangannya adalah sesuatu yang seperti itu, dia tidak akan terkejut begini. Jika hidangannya adalah sesuatu yang seperti itu, dia akan mengakhirinya dengan mengatakan "Manusia telah melakukannya dengan baik." Tapi hidangan ini berbeda. Apa yang dibawa pria ini adalah hidangan yang tidak pernah Faldania dengar atau lihat, tapi rasanya lezat.
(Menyebalkan! ... Tapi.)
Faldania tahu dia tidak bisa pergi dan mengatakan 'Tidak enak' setelah membersihkan piringnya hingga gigitan terakhir atau dia akan menjadi pecundang yang menyedihkan. Faldania menggigit bibirnya sambil mengingat bagaimana tepatnya situasi ini terjadi.
(Kesalahan pertama adalah ... Benar, ketika aku memasuki tempat ini.)
Benar, itu adalah beberapa waktu yang lalu ketika dia mengunjungi ‘Ruang Makan Dunia Lain.'

Itu dimulai ketika Faldania pergi berburu jamur di hutan dan merasakan energi sihir misterius mengalir.
“Apa ini? Apakah ini ... sihir transportasi? "
Faldania, yang sedang berjalan-jalan di hutan seperti biasanya sambil mengumpulkan buah-buahan dan jamur, membuat telinga panjangnya berkedut dan bergerak ketika merasakan suatu kejanggalan. Sihir mulai berkumpul dan mendistorsi area di hutan di mana sihir dengan mudah terakumulasi seperti mantra ysng sedang dirapalkan. Sesuatu... sesuatu seperti lingkaran teleportasi terbentuk. Ayahnya, yang pernah meninggalkan ibukota hutan elf untuk bertualang bersama manusia dan mengasah sihirnya, adalah orang yang bertanggung jawab atas pengetahuan sihir Faldinia. Elf adalah ras yang ahli menggunakan sihir. Bahkan sihir yang dirapalkan oleh manusia yang menyebut diri mereka sebagai penyihir ulung dapat dirapalkan oleh elf bahkan yang belum dewasa di usia lima puluh tahun. Sihir dari elf yang berumur sekitar seratusan tahun tidak bisa dibandangkan manusia dan dwarf dalam hal perkembangannya.
Karena itu, mereka peka terhadap sihir dan dapat merasakan perapalan mantra yang kuat bahkan sebelum selesai dirapalkan ...
“Sihir ini sepertinya tidak berasal dari siapa pun dari desa. Untuk saat ini, aku harus melihatnya.”
Dia tidak bisa mengabaikan sihir yang mencurigakan di dekat hutan elf, Hutan Sienna. Faldania pergi ke tempat sihir berasal sambil membawa panah favoritnya untuk pertahanan diri.
(Ketemu…)
Faldania, setelah tiba di lokasi di mana sihir diaktifkan, menemukan pintu hitam dengan gambar kucing dan huruf yang tidak dikenalnya tertulis di atasnya menempel di pohon di hutan. Tentu saja, hal semacam itu bukanlah ulah elf yang plin-plan. Melihat fakta dan merasakan kualitas sihir yang datang dari pintu, Faldania mulai membuat dugaan.
(... Sepertinya alat itu yang menggunakan sihir yang mirip dengan sihir elf kuno.)
Itu adalah benda sihir yang dibuat menggunakan sumber sihir yang diciptakan sejak lama sebelum Faldania lahir, pada masa ketika elf berada di masa paling makmur, dan digunakan sebagai dasar untuk mantra yang paling kuat dan rumit saat ini. Itu adalah cikal bakal dari sihir aktif.
(Dengan sihir sekuat ini, tujuannya mungkin dunia lain.)
Meskipun ia masih muda, di antara elf lainnya, Faldania adalah penyihir yang hebat dan dapat secara akurat menebak kebenaran di balik sihir dengan pengetahuan dan kepintarannya. Sepertinya sihir ini aktif beberapa hari sekali ketika jumlah kekuatan sihir di dalamnya berada pada puncaknya. Dilihat dari besar kekuatan sihirnya, sepertinya ada banyak pintu lain yang yang terbentuk dan muncul di seluruh belahan dunia ini.
"... Pertama aku harus menyelidikinya."
Dia membuat tanda sihir transportasi di pohon terdekat. Bahkan jika pintu ini terhubung ke dunia lain, bisa saja untuk teleport paksa kembali. Setelah persiapannya selesai, dia membuka pintu. Dengan deringan lonceng, sumber aktivasi sihir terdengar dan bergema. Lalu.
“Berikan aku beberapa fried seafood! Dan beberapa wiski! Beri aku satu ton wiski!”
"Yang biasanya."
“...Omurice. Ekstra besar. Tiga omurice.”
“Owner, minta dua porsi fried shrimp!”
"Permisi... satu choco parfait."
Apa yang terhampar di hadapannya adalah sebuah restoran. Di dalam restoran ada meja dan kursi. Di kursi-kursi itu ada para pelanggan yang menumpuk pesanan makanan.
“Oh, selamat datang. Silakan masuk dan duduk di tempat yang kosong.”
Orang yang membawa piring dan mengatakan ini kepada Faldania, yang sedang tercengang oleh pemandangan yang tak terduga ini, kelihatannya adalah pemilik restoran ini. Melihatnya dengan curiga, Faldania membiarkan keingintahuannya mengambil alih dan pergi ke meja yang kosong.
"Sial! Liquorku masih tidak bisa menyaingi ini! "
Seorang dwarf laki-laki yang berbau besi dan palu besar di sampingnya sedang mengemil ikan sambil menenggak liquor dalam satu tegukan. Si dwarf mendesah dan kemudian melanjutkan ke pesanan berikutnya.
“Umu, seperti yang kuduga, kau harus meminum ini ketika Sabtu.”
Seorang lelaki tua kurus mengangguk sambil meminum alkohol berwarna emas dan tonkatsu.
“Mu. tambah. "
Dengan kata terbata yang diterjemahkan oleh sihir, makhluk yang memesan hidangan telur lagi memiliki bekas luka di seluruh tubuhnya. dia adalah prajurit lizardman, sejenis monster yang Faldania dengar hidup di Wetlands.
“Umu! Saus tartar enak tapi saus tonkatsu juga sama enaknya! Seperti yang kuduga, schripe itu luar biasa!”
Seorang prajurit laki-laki yang gagah berbicara ketika dia memakan makhluk yang tinggal di lautan.
"..."
terdiam dan serius, seorang wanita muda yang mengenakan pakaian sederhana namun elegan yang membuat jelas bahwa dia adalah seorang bangsawan sedang memakan benda misterius yang terbuat dari susu sapi dan ditutupi sesuatu yang hitam.
(Tempat ini sepertinya restoran yang menjual makanan manusia ...)
Di tengah-tengah keadaan ini, Faldania dalam masalah. Sejujurnya, tidak ada hidangan yang terlihat lezat. Beberapa saat yang lalu, saat dia dibawakan buku menu. Semua hidangan yang dia lihat di dalamnya adalah sesuatu yang tidak pernah dia dengar atau lihat, tapi melihat hidangan yang dimakan pelanggan lain, Faldania tahu. Semua hidangan di sini tidak sesuai dengan seleranya, selera elf.
(Mengapa hidangan yang dibuat manusia begitu ... biadab, aku penasaran?)
Faldania melihat semua hidangan berisi daging, ikan, susu atau telur di dalamnya. Untuk elf tulen yang hidup di hutan, hal-hal itu tidak bisa disebut 'bahan' dan hal-hal yang terbuat dari mereka tidak bisa disebut 'masakan'. Dengan kata lain, itu tidak bisa dimakan.
(Roti dan sup tidak bisa.)
Dengan keahlian menghindar yang kuat, indera perasa elf sangat tajam. Bahkan jika sedikit daging, ikan, susu, atau telur dicampur, dia dapat merasakannya dan dengan demikian tidak dapat memakannya.
(Ini masalah. Tidak akan sopan jika aku masuk ke restoran dan tidak makan apa-apa.)
Bahkan Faldania muda yang sering diperlakukan seperti anak kecil memiliki pengetahuan jika tidak memesan apa pun ketika dia sudah duduk adalah perilaku buruk.
"Nona. Sudahkah anda memutuskan pesanan? "
Melihatnya begitu bermasalah, Owner memutuskan untuk berbicara dengan Faldania. Faldania mendesah, dan dengan caranya sendiri mendapatkan suatu kesimpulan... dan mengatakan ini dengan sifat jahat.
“Aku rasa sudah... jika ada hidangan yang tidak menggunakan daging, ikan, susu, atau telur di dalamnya, maka aku akan memesannya. Jika tidak, maka aku tak memesan apapun. Aku akan segera pergi. Maafkan aku."
Mana mungkin ada hal semacam itu. Saat dia memikirkan itu, dia mulai berdiri saat dia berbicara. Tapi.
Dimengerti. Terima kasih atas pesananmu. Kalau begitu, jika tidak boleh ada daging atau ikan... bisakah kau menyerahkan menunya kepadaku?”
Sama seperti biasa, Owner mengangguk dan mengofirmasinya ke Faldania.
"Hei tunggu!"
Faldania menjadi bingung dengan respon yang tak terduga itu dan berdiri dan mengeraskan suaranya pada Owner.
"…Iya?"
Asal kau tahu, jika kau mencoba menyembunyikan atau bahkan mencampurkan sedikit saja dalamnya, aku tidak akan bisa memakannya. Kau masih bisa membuatnya?”.
"Tidak apa-apa. Mari kita lihat, supnya ... sup miso tidak bagus tapi saya bisa membuat yang lain dengan benar.
"…Aku paham. Kalo begitu oke.”
Setelah mengatakan semua itu, dia tidak punya pilihan selain kembali. Faldania dengan tenang mengambil tempat duduknya sekali lagi.
(Aku bertanya-tanya, apa tepatnya yang akan dia bawa keluar? Menurutku, manusia tidak bisa dengan mudah membuat hidangan seperti itu. Sup yang terbuat dari sayuran mentah? Tapi dia bilang sup tidak mungkin ...)
Jika dia mencoba menipunya dengan cara yang aneh, ia membuat keputusan untuk menghujamnya dengan keluhan.

Dan kemudian, setelah beberapa saat.
"Terima kasih telah menunggu."
Hidangan itu ditaruh tepat di depan Faldania.
"Apa ini?"
Saat dia melihatnya, dia mengembalikan pandangannya ke wajah Owner dan meninggikan suaranya. Itu adalah buah baron1) dipotong menjadi delapan bagian, lalu digoreng dengan minyak sayur, dan akhirnya ditaburi garam. Caryute2) oranye cerah direbus agar rasanya manis. Sayuran berdaun hijau yang direbus dan dikeringkan. hidangan ini dia bisa mengerti.
Tapi akhirnya, apa yang ada di piring besi hitam yang panas itu adalah hidangan utamanya. Suara mendesis datang dari benda putih, itu adalah hidangan yang belum pernah dilihat Faldania sebelumnya.
“Tofu steak anda. Menggunakan bumbu ponzu dicampur dengan daikon4) … diselesaikan dengan kaldu sup yang terbuat dari rumput laut. Saya yakin anda bisa memakannya. Seorang wanita muda seperti anda, Nona, sering memesan hidangan ini jadi saya kadang-kadang membuatnya. Karena roti sepertinya juga tidak bisa, jadi saya menyajikan nasi sebagai gantinya. Nah, untuk tofu steak, saya yakin nasi lebih cocok dengannya. Yah, selamat menikmati.”
Owner mengatakan ini sebagai jawaban untuk gerutuan Faldania dan kemudian pergi mengambil pesanan pelanggan lain.
(... Yah, sepertinya tidak ada bau binatang.)
Tanpa berpikir panjang, dia membawa piring itu dekat ke hidungnya lalu mengendusnya, dan menilainya dari aroma yang melayang. Apa yang keluar dari hidangan itu adalah bau membara dari saus yang tidak dikenal yang dicampur dengan buah yang menyegarkan dari piring hitam panas, dan aroma manis dari dari hal putih yang digoreng dengan minyak sayur segar. Tidak ada jejak bau binatang buas yang tak disukai para elf. Sepertinya 'tofu steak' ini benar-benar hidangan yang dipesan oleh Faldania, hidangan tanpa daging, ikan, susu, ataupun telur.
(Tapi, masalahnya adalah rasanya.)
Setelah kehilangan ibunya karena penyakit 30 tahun lalu, Faldania, yang mengurus tugas-tugas di rumah, dikenal di Hutan Sienna sebagai seorang yang pandai memasak, dan cukup percaya diri dengan keterampilan memasaknya. Ini adalah hidangan yang dibuat untuk menyenangkannya. Bahkan jika ini adalah hidangan yang dibuat untuk memenuhi permintaannya yang tidak masuk akal, jika rasanya tidak enak, tidak ada gunanya.
"Baiklah kalau begitu…"
Entah itu karena dia gugup atau karena baunya, Faldania menelan ludahnya dan mengambil pisau dan garpunya. Dia juga ingin tahu tentang hidangan pendampingnya, tapi pertama-tama dia mengarahkan pisaunya ke piring utama yang tergeletak di atas piring.
Rasanya sangat lembut seperti tidak ada hambatan ketika dia memotongnya.
(... Aku tidak begitu tahu apa ini. Owner mengatakan ini disebut 'tofu'.)
Dia menusuk garpu ke salah satu dari empat potong porsi tahu dan melihatnya dengan cermat. Ini dipanggang sampai sedikit terbakar, dan warnanya sebelum dimasak tidak diketahui. Setidaknya, ini tidak memiliki bau yang tidak enak. Untuk saat ini, dia harus memakannya ... adalah apa yang seharusnya dilakukan.
Dengan sayuran berwarna salju putih yang diparut dan saus cokelat yang menutupinya, Faldania mulai ragu untuk memakan sesuatu yang tak dia ketahui.
(Pokoknya... yang bisa ku lakukan hanya mencobanya.)
Bahkan jika ini mengerikan, dia harus makan setidaknya satu gigitan karena ini dibuat untuk memenuhi pesanannya. Menegaskan kembali tekadnya, Faldania memasukkannya ke mulutnya.
(Apa ini!?)
Keheranan baru menyebar di hati Faldania. Permukaan yang memiliki rasa gurih karena dipanggang dengan minyak dan rasa lebut dari bagian dalam yang masih hangat dari pemanggagan. Kedua sensasi berlawanan mulai hancur dan melebur di dalam mulutnya. Apa yang menyebar di mulutnya adalah rasa misterius dari bahan yang disebut tofu. Rasa ini yang dirasakan Faldania saat pertama kali mengisi mulutnya.
(... Ketika aku masih kecil, aku sepertinya aku pernah merasakan ini sebelumnya, tapi apa ini?)
Ini memiliki sensasi lembut yang sama, rasa yang merindukan. Elf seperti Faldania mungkin tidak tahu tapi rasanya seperti rasa produk susu yang berasal dari hewan.
Bagi para elf, susu bukanlah bahan yang bisa dimakan. Jika mereka memakannya, baunya yang busuk akan tercium lebih dulu dan tidak akan memberi mereka kesempatan untuk menikmatinya. Karena itu, hanya ada satu hal yang para elf hutan dapat mencoba rasa dari susu.
(Itu benar ... Ini adalah cita rasa ibu.)
Faldania menggali kenangan, kenangan lama dan menyadari ini. Bagi elf, itu adalah rasa yang terbatas dengan jumlah tahun yang sangat singkat sebagai bayi yang mereka terima dari ibu mereka.
(Ini ... tingkat kesempurnaan yang luar biasa.)
Setelah dibuat kebingungan oleh kejutan pertama, Faldania menggulingkan potongan tofu di lidahnya. Lalu dia dengan tenang menganalisanya dan terkejut. Apa yang membuat rasa sederhana ini adalah tofu. Dia menyadari bahwa rasa tofu itu dikeluarkan oleh saus yang menutupinya.
(Ponzu ... itulah sebutannya. Saus ini sedikit asam dan asin… Aku ingin tahu terbuat dari apa ini.)
Sambil menyelidiki rasa tofu steak di mulutnya, dia mulai memikirkan saus ponzu3) yang digunakan untuk membumbuinya. Saus itu terbuat dari gabungan jus buah yang tidak manis tapi malah memiliki asam yang kuat dengan saus cokelat yang tidak diketahui. Saus cokelat memiliki rasa samar yang mirip dengan tofu. Saus yang juga memiliki rasa asin yang kuat juga lezat walau hanya sendirian.
Asupan rasa asam dan rasa asin yang kuat berasal dari saus cokelat. Yang membuat kedua rasa ini menjadi harmoni adalah rasa lain yang tidak diketahui. Faldania telah melihatnya lima puluh tahun yang lalu. Bahan ini memiliki aroma samudra, bahan inilah sesuatu yang mengangkat kedua rasa ke ketingkat yang lebih tinggi.
(Memikirkan manusia bisa memiliki keterampilan seperti itu ...)
Bahan apa yang membawa aroma lautan, dia tidak tahu. Tetapi untuk jenis apa itu, entah bagaimana dia tahu. Di masa lalu, dia diajarkan tentang itu oleh ibunya yang telah menjelajahi dunia manusia. Itu adalah jamur yang telah dikeringkan dan dibiarkan di udara. Meskipun dia tidak tahu bagaimana, ketika jamur itu dikeringkan dan dimasukkan ke dalam sup, rasanya akan lebih enak daripada jika dimakan mentah-mentah.
Jamur itu kemungkinan besar bahan yang sama dengan ini. Dengan mengeringkan bahan yang tidak diketahui ini, ia meningkatkan rasanya, dan sausnya disajikan dengan rasa yang dibuat dengan menggunakan bahan itu. Dengan menambahkan rasa tidak dikenal ini ke dua rasa kuat sebelumnya, kesempurnaan tercipta. Tingkat memasak ini jauh di atas Faldania.
(Jika hanya itu, itu sudah cukup lezat ...)
Apa yang bergabung dengan saus ini adalah tanaman yang berbau kuat, dan gurih serta sayuran parut berwarna putih salju. Sayuran ini, yang memiliki rasa asin dengan sedikit rasa pahit, dicampur dengan saus yang asam dan asin, dan bersama-sama mereka membuat kombinasi rasa dan aroma yang lezat nan rumit. Dan berkat tanaman yang berbau kuat yang unik, setelah menggigitnyua, aroma herbal tinggal di hidungnya dan menyegarkannya.
Saus yang rumit ini dikombinasikan, jika dia harus mengatakannya, rasa tofu yang sederhana dan ringan membuat hidangannya memberikan rasa puas saat dimakan.
(... Sesuatu seperti ini dibuat oleh manusia!)
Faldania terkejut. Manusia adalah ras yang berumur pendek di mana banyak orang akan lahir dan akan segera mati. Mereka tidak memiliki budaya yang luar biasa seperti yang dimiliki para bangsawan elf.
Adalah apa yang dia pikirkan. Tapi Faldania adalah gadis yang pintar dan memahaminya. Hidangan ini adalah sesuatu yang melampaui hidangan yang bisa dibuat oleh elf saat ini, hidangan yang tak tertandingi. Dia mengunyah rasa frustasinya bersama dengan tofu steak.
Nasi yang menemani tofu steak memiliki rasa manis setiap kali dia mengunyahnya, dan itu berlawanan dengan steak tofu yang telah dibumbui, membuatnya menjadi hidangan yang lezat. Dan juga, dia tidak melewatkan kesempatan untuk mencoba kelezatan hidangan pendamping yang berisi buah baron goreng yang renyah di luar, Caryute rebus yang manis, dan sayuran berdaun hijau yang digarami sempurna yang membuatnya lebih frustrasi.
(Aku tidak akan membiarkan kami kalah seperti ini!)
Faldania, sambil menikmati rasa yang tak pernah dia coba sebelumnya dalam hidupnya, menyalakan api di dalam hatinya. Tepat pada saat itu, jiwa seorang elf mengalir keluar darinya. Seperti yang diharapkan, harga diri Faldnia yang tinggi membuatnya menemukan tujuannya pada saat itu.

Keesokan harinya.
"Um, apakah kamu benar-benar akan pergi, Faldania?"
Ayah Faldania, yang dari sudut pandang seorang manusia akan terlihat sama muda dengan Faldania meskipun usianya mencapai sekitar 300 tahun, menanyakan hal ini dengan gelisah.
Dia tahu karena 150 tahun yang lalu dia sendiri telah meninggalkan Hutan Sienna karena penasaran untuk melakukan perjalanan ke dunia manusia. Dunia manusia memiliki monster menakutkan dan iblis berkeliaran, dan itu sangat berbahaya. Tidak sekali atau dua kali dia sendiri hampir mati dalam situasi berbahaya jika bukan karena teman lamanya, yang sekarang mengabdikan dirinya untuk seni sihir di ibukota elf, dan istrinya, seorang elf dari hutan yang berbeda yang ahli dalam sihir dan memanah.

Menurut beberapa sumber luar, mengesampingkan tentang monster, karena iblis kalah perang melawan manusia, mereka kehilangan sebagian kekuatan mereka. Sudah sekitar tujuh puluh tahun sejak manusia mengalahkan Raja Iblis yang disembah iblis dan iblis kalah perang. Dengan periode waktu singkat yang bahkan tidak sampai seratus tahun seharusnya tidak mengubah dunia, yang ingin ia katakan adalah tidak cukup aman bagi elf muda untuk melakukan perjalanan melintasi dunia sendirian.
Karena putrinya yang berharga, yang masih remaja ingin meninggalkan Hutan Sienna yang ia lindungi seorang diri, dia merasa sangat tidak nyaman.
"Tentu saja! …Aku akan baik-baik saja. Aku sudah dewasa. "
Namun keteguhan Faldania tidak akan goyah oleh bujukan ayahnya yang khawatir. Dengan harga dirinya sebagai elf yang terluka, dia tidak bisa hidup nyaman di hutan.
Dia harus melakukan perjalanan. Untuk membuat hidangan yang bahkan lebih lezat daripada yang ada di Ruang Makan Dunia Lain. Dari pada disebut kenakalan remaja, Faldania memiliki tekad kuat.
“Dari mana kamu dewasa! Kamu masih terlalu muda Faldania!”
Ayah Faldania yang kehilangan istrinya tiga puluh tahun yang lalu karena sakit mengangkat suaranya karena keberatan. Bahkan jika tubuhnya sudah selesai tumbuh, pikirannya masih terlalu tidak berpengalaman. Dari sudut pandang ayahnya, Faldania adalah anak yang harus dia lindungi seratus tahun lagi.
“Mou! aku akan baik-baik saja! Jadi berhentilah khawatir! aku pasti akan bisa membuat sesuatu yang lezat untuk kau makan, papa!”
Faldania yang mencapai batas kesabarannya mengatakan ini ketika dia meninggalkan rumah seolah-olah dia terbang menjauh.
“Ah, tunggu! Setidaknya ambil surat ini...”
Menghiraukan kata-kata ayahnya, dia merapal sihir untuk memperkuat tubuhnya dan berlari keluar seperti angin. Dan setelah itu, apa yang dilihatnya saat dia meninggalkan Hutan Sienna bukanlah pepohonan di hutan melainkan padang rumput yang luas.
"Betul! Aku akan membuat makanan lezat! Lebih enak daripada manusia di Ruang Makan Dunia Lain!”
Dan Faldania berlari. Untuk mendapatkan kembali harga dirinya yang hilang. Dalam perjalanan untuk membuat makanan yang menakjubkan.

Setelah itu, gaya memasak elf yang menakjubkan dengan menggunakan kacang-kacangan yang tidak menggunakan daging, ikan, telur, atau susu lahir dan diberi pujian tinggi oleh ras lain. Orang yang menciptakannya adalah koki legendaris yang baru berusia 130 tahun ketika dia berkelana selama masa mudanya.

TLnote:
1) Buah baron : adalah buah yang di sisi lain disebut kentang.
2) Caryute     : adalah apa yang mereka sebut wortel di sisi lain.
3) Ponzu: saus berbasis jeruk yang biasa digunakan dalam masakan Jepang. Ponzu dibuat dengan mendidihkan cuka beras, rumput laut dan bahan lainnya. Ponzu yang digunakan dalam bab ini disebut Oroshi Ponzu yang pada dasarnya ponzu dengan parutan daikon.
4) Daikon : Lobak

Chapter 04 selesai-

Download PDF Isekai Shokudou chapter 04 di halaman utama


http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html http://www.resepkuekeringku.com/2015/03/resep-kue-cubit-coklat-enak-dan-sederhana.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/10/resep-donat-kentang-empuk-lembut-dan-enak.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/07/resep-es-krim-goreng-coklat-kriuk-mudah-dan-sederhana-dengan-saus-strawberry.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/06/resep-kue-es-krim-goreng-enak-dan-mudah.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/09/resep-bolu-karamel-panggang-sarang-semut-lembut.html